oleh

Viral Tunjukkan Massa Israel Pukuli Diduga Pria Arab hingga Babak Belur

LahanBerita.com, BAT YAM– Sebuah video viral menunjukkan sekelompok orang Israel memukuli pria terduga Arab hingga babak belur. Video itu muncul di tengah pertikaian “Negeri Zionis” dan Hamas yang semakin panas dalam tiga hari terakhir. PBB pun memperingatkan ancaman perang skala besar, di tengah korban tewas yang mencapai 70 orang, 16 di antaranya anak-anak.

nampak sebuah mobil berusaha menjauh dari kerumunan sebelum menabrak kendaraan lain. Dalam usahanya untuk kabur, mobil itu bergerak maju namun di depannya dia kembali menghantam mobil yang lain. Dilansir The Sun Rabu (12/5/2021), video viral itu memperlihatkan massa yang marah membuka pintu dan mengeluarkan korban. Media lokal N12 memberitakan, pria lalu ditarik paksa keluar dan dihajar oleh kerumunan tersebut. Polisi dilaporkan baru datang 15 menit kemudian, dengan korban sudah terbaring tak bergerak di tengah jalan.

Kerumunan itu mengeklaim, korban merupakan etnis Arab yang mencoba untuk mengganggu pergerakan nasionalis mereka. Baca juga: Rentetan Serangan Israel di Gaza hingga Tewasnya Komandan Senior Hamas Diwartakan The Guardian, Dokter Eyal Hashiva dari Rumah Sakit Ichilov, Tel Aviv, menuturkan korban datang ke bagian trauma.

situs bandar judi slot online

Dr Hashiva mengemukakan, korban yang diidentifikasi berusia 33 tahun tersebut dipukul di sekujur tubuhnya. “Karena mengalami luka yang parah dan ada masalah di pernapasan, dia kemudian dipindahkan ke bagian bedah,” terangnya. Baca juga: Komandan Senior Hamas Bassem Issa dan Militan Lainnya Tewas dalam Serangan Roket Israel Media lokal mengabarkan insiden penyerangan juga terjadi di Acre, di mana korbannya adalah etnis Yahudi.

Dalam pernyataannya, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menerangkan kerusuhan di kota Israel beberapa hari belakangan tak bisa ditoleransi. “Tak ada yang membenarkan penganiayaan Arab oleh Yahudi. Begitu juga penyerangan terhadap orang Yahudi oleh Arab,” kata dia.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed