oleh

Tekanan Dolar AS Mereda, Mata Uang di Asia Menguat

Lahanberita.com, Jakarta – Sejumlah mata uang di Asia tercatat mengalami penguatan. Misalnya won Korea Selatan yang menguat 0,6% dan Ringgit Malaysia.

Untuk Ringgit juga didukung oleh Perdana Menteri baru yang telah mengumumkan kabinet terbaru pada pekan lalu. Perdana Menteri ini diharapkan bisa lebih baik dari pemerintahan sebelumnya dan mampu memperbaiki iklim politik ketika negara sedang berada dalam peningkatan kasus COVID-19.

Analis Maybank menyebutkan Retensi Tengku Zafrul sebagai menteri keuangan diharapkan bisa mengurangi tekanan pasar dengan kebijakan moratorium kredit dan insentif pajak.

Dikutip dari reuters disebutkan sebelumnya mata uang mengalami tekanan. Namun hal tersebut mereda ketika Chairman The Federal Reserve Jerome Powell menyebut jika kenaikan suku bunga akan dilakukan secara terukur.

situs bandar judi slot online

Analis Barclays mengungkapkan pasar berekspektasi positif terkait keputusan tapering bank sentral AS ini.

Kemudian untuk Rupiah tercatat menguat 0,3% hingga mencatat level tertinggi selama 3 minggu dan naik lebih dari 1%. Lalu Thailand Baht juga tercatat mengalami penguatan 0,4% hingga mencapai level tertinggi sejak 8 Juli.

Data manufaktur di Thailand tercatat mengalami penguatan hingga 5,12% dibandingkan tahun lalu. Tapi masih di bawah jajak pendapat yang digelar Reuters yakni 11% dan Juni 17,58%.

Tapi, dolar Singapura tercatat melemah meskipun dua minggu lalu sempat menguat 1,2% sejak November 2020.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed