oleh

Sah ! Langgar Jalur, Pesepeda Didenda Rp 100 Ribu

Denda Rp 100 Ribu Menanti Bagi Pesepeda Yang Melanggar

Jakarta –

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta tengah membangun jalur sepeda permanen di Jalan Sudirman-Thamrin. Saat ini, proyek tersebut telah memasuki proses konstruksi.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo mengatakan, pembangunan jalur sepeda permanen itu ditargetkan selesai pada Maret 2021 mendatang. Proyek tersebut menelan anggaran sekitar Rp 30 miliar.

Ditlantas Polda Metro Jaya menanggapi perihal maraknya pesepeda keluar dari jalur sepeda yang telah disediakan Pemprov DKI Jakarta. Polisi mewanti-wanti, pesepeda yang keluar dari jalur sepeda bisa ditindak sesuai UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

“Kalau sepeda yang keluar jalur itu bisa kena Pasal 299 UU Lalu Lintas Angkutan Jalan,” kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo saat dihubungi lahanberita.com, Senin (8/3/2021).

 

Berikut isi Pasal 299 UU Lalu Lintas dan Angkutan Jalan tahun 2009:

Setiap orang yang mengendarai Kendaraan Tidak Bermotor yang dengan sengaja berpegang pada Kendaraan Bermotor untuk ditarik, menarik benda-benda yang dapat membahayakan pengguna jalan lain, dan/atau menggunakan jalur jalan kendaraan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 122 huruf a, huruf b, atau huruf c dipidana dengan pidana kurungan paling lama 15 (lima belas) hari atau denda paling banyak Rp 100.000 (seratus ribu rupiah).

Selain pesepeda, pemotor yang menerobos jalur sepeda juga bisa ditilang. Pemotor yang masuk jalur sepeda bis ditindak sesuai pasal 287 UU Nomor 22 Tahun 2009. Dalam aturan tersebut para pengendara bisa dijerat dengan sanksi dengan denda sebesar Rp 500 ribu dan kurungan dua bulan penjara.

Pasal 287 berisi:

situs bandar judi slot online

Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang melanggar aturan perintah atau larangan yang dinyatakan dengan Rambu Lalu Lintas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (4) huruf a atau Marka Jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106ayat (4) huruf b dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda paling banyak Rp500.000,00 (lima ratus ribu rupiah).

Lebih lanjut Sambodo mengatakan penerapan sanksi itu nantinya akan dimulai usai pemerintah telah meresmikan jalur sepeda di Jakarta.

“Kalau nanti jalur sepeda sudah dipermanenkan bakal kita tindak lah. Sementara ini baru sosialisasi,” terang Sambodo.

Diberitakan sebelumnya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta telah menyediakan jalur sepeda permanen di Jalan Sudirman-Thamrin, Jakarta Pusat. Namun masih banyak pesepeda yang melintas di jalur kendaraan umum.

Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengingatkan masyarakat, khususnya pengguna sepeda, untuk berdisiplin menggunakan jalur sepeda permanen di Jalan Sudirman, Jakarta Pusat. Pasalnya, regulasi yang diterapkan tidak serta merta menjadi tanggung jawab Pemprov DKI.

“Ya tentu memang masih ada kekurangannya terkait disiplin masyarakat, tugas Pemprov menyiapkan regulasi, menyiapkan koridor, dan tugas masyarakat apa? Patuh dan taat pada regulasi yang ada, pada aturan yang ada, semuanya tidak bisa ditimpakan kepada Pemprov, kami butuh kerja sama yang baik dari masyarakat,” kata Riza kepada wartawan di GOR Baseball Rawamangun, Jakarta Timur, Minggu (7/3/2021).

“Tugas kami menyiapkan tempatnya, sarananya, koridornya, regulasi, dan sebagainya. Tugas masyarakat patuhi, taati, agar tertib disiplin dan memberikan semua yang jalur sepeda di jalurnya, tidak boleh mengganggu jalur lain,” tuturnya.

Petugas Dishub dan Satpol PP DKI Jakarta juga berjaga khususnya di Jalan Pemuda. Di titik ini, biasanya banyak ojol atau mobil yang parkir di bahu jalan, misalnya di depan Arion atau di depan Lab School dan UNJ.
Petugas dengan sigap meminta ojol dan pengendara mobil atau motor lainnya untuk pindah dan tidak parkir di bahu jalan yang sekaligus menutupi jalur sepeda.
Di jalur ini, juga terintegrasi dengan halte Transjakarta. Meski belum dilengkapi dengan parkir sepeda seperti di jalur fase satu.
Pemprov DKI juga terus mengembangkan jalur sepeda dengan membangun fase 3. Jalur ini, memang baru diuji coba pada November ini.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed