oleh

Malaysia Darurat Corona! Kok Bisa ? Ini Penyebabnya

Jakarta -Kasus corona mengalami kenaikan di Malaysia. Ini membuat pemerintah memberlakukan lockdown (penguncian) kembali lewat perintah kontrol pergerakan (MCO).

Hal itu berlaku mulai Senin (3/5/2021) hingga dua minggu ke depan. Mengutip New Strait Times ini diusulkan Kementerian Kesehatan akibat kenaikan kasus dua minggu terakhir.

Meski demikian, lockdown tak dilakukan secara nasional. Hanya beberapa area yakni Selangor, Kuala Lumpur, Penang, Johor, Sabah dan Serawak, yang dikenai status MCO bersyarat.

“Kementerian Kesehatan telah menyarankan kepada pemerintah negara bagian, pemerintah federal dan Dewan Keamanan Nasional untuk memberlakukan MCO setelah penilaian risiko menyeluruh, di mana kami melihat beberapa indikator utama,” kata Menteri Kesehatan Datuk Seri Dr Adham Baba akhir pekan lalu ketika menjelaskan MCO.

Dalam MCO, pasar Ramadhan akan ditutup. Sekolah bakal tutup dan kegiatan sosial serta agama dilarang.

Sementara itu, melansir Free Malaysia Today, Kepala Menteri Penang Chow Kon Yeow menegaskan belum ada keputusan resmi Putrajaya soal MCO secara nasional. Ia mengatakan itu setelah pertemuan membahas Covid-19 dengan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin.

Direktur Jenderal Kesehatan Malaysia Noor Hisham Abdullah mengatakan, kenaikan kasus yang dialami Malaysia karena adanya kelelahan pandemi atau pandemic fatigue.

Ia menyebutkan, dalam sebulan terakhir kasus COVID-19 melonjak. Pada April 2021, kata dia, ada penambahan 61.984 kasus infeksi virus corona dan 235 orang meninggal dunia.

“Lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini antara lain disebabkan oleh kelelahan pandemi,” tutur Noor, seperti dikutip dari laman The Star.

Akibat kelelahan pandemi yang dialami masyarakat, menurut Moor, masyarakat menjadi terlena dan abai terhadap kepatuhan protokol kesehatan. Hal ini menjadi pemicu naiknya angka kasus COVID-19.

Selain itu, pelonggaran aturan juga berperan dalam peningkatan kasus.

“Selain itu, aturan dilonggarkan, sektor ekonomi dibuka kembali, diadakan temu massal. Ini berkontribusi terhadap lonjakan kasus di mana-mana,” kata dia.

situs bandar judi slot online

Lanjut Noor, dengan temuan mutasi baru virus Corona, ini menambah kekhawatiran menghadapi situasi sekarang. Rumah sakit-rumah sakit juga berjuang menangani pasien.

“Kapasitas rumah sakit negara juga sedang berjuang, dengan banyak rumah sakit Lembah Klang melaporkan lebih dari 70 persen tingkat penggunaan tempat tidur unit perawatan intensif (ICU),” ujar dia.

Secara keseluruhan, Malaysia mencatat 2.500 kasus baru per Senin (3/5/2021), sehingga total kasus menjadi 417.512.

Kementerian Kesehatan Malaysia juga mendeteksi sembilan klaster baru, sehingga jumlah klaster aktif menjadi 398 klaster.

Dari klaster baru, tiga di antaranya adalah terkait dengan tempat kerja, terkait dengan sektor pendidikan, dan terakhir terdeteksi di pusat penahanan di Jelapang, Perak.

Apa itu pandemi fatigue?

Mengutip laman WHO, pandemic fatigue sebagaimana yang dialami oleh masyarakat Malaysia merupakan munculnya demotivasi untuk berbagai langkah perlindungan yang direkomendasikan.

Kondisi ini pun muncul secara bertahap dari waktu ke waktu yang dipengaruhi emosi, pengalaman dan persepsi. Akibat pandemic fatigue, banyak orang-orang mulai mengabaikan cuci tangan, pakai masker dan jaga jarak fisik yang sebelumnya dipatuhi.

Malaysia mendeteksi kasus pertama varian baru Covid-19 dari India. Menteri Kesehatan Malaysia Adham Baba pada Minggu, 2 Mei 2021 mengatakan temuan itu terjadi beberapa hari setelah Malaysia memberlakukan larangan penerbangan dari India.

Menurut Adham, varian baru Covid-19 dari India atau yang bernama B.1.6.1.7. terdeteksi di bandara Internasional Kuala Lumpur.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed