oleh

Jangan Salah! Olahraga Bukan Penyebab Atlet Terkena Serangan Jantung

lahanberita.com, Jakarta – Menyusul kolapsnya gelandang Denmark Christian Eriksen di Euro 2020, legenda bulutangkis tanah air Markis Kido juga dikabarkan kolaps saat berlatih. Kido tidak tertolong, ia kemudian meninggal dunia.

Serentetan kejadian kolaps di lapangan yang dialami para olahragawan memunculkan anggapan bahwa atlet rentan terkena penyakit jantung. Ada pula pendapat, olahraga berat yang dilakukan para atlet memicu kerusakan dan penebalan otot jantung yang rentan membuat mereka kolaps.

Awas jangan salah kaprah. Menurut dokter jangtung, anggapan ini tidak tepat. Seseorang yang berolahraga justru memiliki risiko penyakit jantung yang kecil.

Ahli jantung dari RS Siloam Lippo Karawaci dr Vito A Damay, SpJP(K) menjelaskan, pola hidup sehat para atlet juga berpotensi meningkatkan kesehatan jantung.

Lalu kenapa ada atlet yang mengalami serangan jantung? Menurut dr Vito, seorang atlet bisa mengalami serangan jantung jika memang memiliki kelainan atau riwayat penyakit jantung yang tidak disadari sebelumnya.

“Kelelahan karena olahraga bisa menyebabkan penyakit jantung? Mungkin saja apabila seseorang itu memang sudah punya penyakit jantung sebelumnya,” terangnya dalam unggahan Instagram @doktervito, dikutip atas izin yang bersangkutan, Rabu (16/6/2021).

situs bandar judi slot online

“Masalahnya, kadang-kadang orang tidak tahu kalau dia punya penyakit jantung. Itulah pentingnya kita medical check up,” lanjutnya.

Meski atlet cenderung memiliki risiko penyakit jantung yang kecil, intensitas latihan harus diperhatikan dengan bijak. Terlebih, jika sedang menjalani latihan intens untuk pertandingan tertentu, pengawasan oleh profesional amat diperlukan.

Dengan begitu, olahraga jelas tak perlu ditakuti karena bukan penyebab penyakit jantung. Namun baik untuk atlet atau awam, disarankan untuk medical check up rutin dan selalu mengecek heart rate atau detak jantung maksimal. Bagaimana caranya?

“Olahraga yang baik untuk kesehatan jantung adalah 60-70 persen dari detak jantung maksimal menurut usia. Amannya paling tinggi 85 persen. Cara hitungnya, 220- usia saat ini, lalu dikalikan (misalnya) 70 persen untuk mendapatkan kisaran target detak jantung intensitas sedang,” terang dr Vito lebih lanjut pada Lahanberita.com.

Jadi Seperti itu yang pembaca setia lahanberita.com, olah raga bukanlah penyebat terjadi nya serangan jantung.
malah Olah raga yang baik itu baik untuk kesehatan jantung maupun tubuh kita.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed