Poker Bonus Member Baru – Eks Perdana Menteri Thailand yang Buron Berada di Dubai

Eks Perdana Menteri Thailand yang Buron Berada di Dubai

Poker Bonus Member Baru – Eks Perdana Menteri Thailand yang Buron Berada di Dubai – Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-ocha mengatakan, penyelidikan awal menunjukkan mantan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra yang buron kini berada di Dubai, Uni Emirat Arab.

Seperti dilansir The Washington Post yang mengutip The Associated Press pada Kamis (28/9/2017), pernyataan tersebut dilontarkan PM Chan-ocha menanggapi pertanyaan awak media.

Ini adalah kali pertama, pemimpin Thailand itu menyingkap tabir keberadaan Yingluck sejak perempuan itu meninggalkan Thailand bulan lalu.

“Dia berada di Dubai,” kata PM Chan-ocha seperti dikutip dari Channel News Asia.

Ia menambahkan, “Polisi sekarang akan bertindak dan berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri serta Interpol.”

Kakak Yingluck, eks PM Thaksin Shinawatra diketahui memiliki sebuah kediaman di Dubai.

Panduan Bermain Poker – Menurut Chan-ocha, informasi keberadaan Yingluck di Dubai didapat dari laporan awal yang diperoleh Kementerian Luar Negeri Thailand.

Hingga kini, otoritas Dubai belum memberikan komentar terkait isu ini.

Dihukum 5 Tahun Penjara

Kabar terkait keberadaan Yingluck di Dubai ini muncul setelah Mahkamah Agung Thailand secara in absentia menjatuhkan hukuman lima tahun penjara kepadanya. Perempuan itu dinyatakan bersalah atas skema subsidi beras yang memicu kerugian negara.

Agen Poker Terbaik – Prayuth meminta warga Thailand untuk tetap tenang dalam menghadapi sanksi yang diberikan kepada Yingluck.

Hukuman tersebut, dinilai telah menjatuhkan popularitas keluarga Shinawatra yang telah memenangkan lima kali pemilihan umum dan menjadi kekuatan dominan di Thailand.

Dalam persidangan terbaru, hanya terdapat 75 pendukung Yingluck Shinawatra yang hadir.

Hal itu kontras dengan ribuan pendukung yang datang dalam sidang pengadilan pada Agustus lalu.

Baik Yingluck dan Thaksin, mengklaim bahwa mereka ada korban perburuan oleh militer, keluarga kerajaan, kelas menengah, dan kaum elite.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *